Bila Terpilih Jadi Walikota, Bobby Nasution Akan Libatkan Penyandang Difabel

MEDAN, PUBLIKA.CO.ID- Semua orang bisa jadi disabilitas. Disabilitas bukan objek, tapi subjek.
Sebab itu, sejumlah aktivis kaum difabel Kota Medan meminta untuk dilibatkan dalam menyusun kebijakan terkait kebutuhan untuk penyandang disabilitas agar menjadi tepat sasaran.

Loading...

Pernyataan ini diungkap dr Sri Melati, salah seorang guru pengajar di Yayasan Pendidikan Dwituna Harapan Baru, Jalan KL Yos Sudarso LK XI No 84 Medan Barat saat   Bobby Nasution berkunjung, Senin (10/2/2020).

Bakal Calon Walikota Medan tahun 2020-2024 ini diterima langsung pengelola yayasan, Lodiana Ayu S.Psi, M. Psi, Marilyn Lievani, Lindawati Agustin Kwa, Ricky Darmawan, Eti Saragih, dan Sri Melati.

Turut hadir Ahmad Faury, tokoh Disabilitas Inspiratif Sumatera Utara (Sumut).
Dalam perbincangan, alumni Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara (USU) ini mengungkapkan, dalam pemerintahan kini, saat membuat kebijakan, seringkali tidak melibatkan orang yang tepat. Tidak melibatkan orang-orang yang benar-benar sebagai subjeknya.

Baca juga:  Bobby Nasution Resmi Daftar Ke Gerindra

“Sehingga bantuan sering tidak tepat sasaran,” tutur Sri Melati.

Senada, Marilyn Lievani mengatakan sebagai warga dengan disabilitas, mereka tentunya pernah mendapatkan bantuan. Diantaranya tongkat. Namun, Marilyn mengatakan bantuan tersebut tidak tepat sasaran. Lantaran penyandang tuna netra seperti dirinya, membutuhkan tongkat yang benar-benar sesuai sebagai alat bantu.

“Yang kami terima tongkat untuk penderita struk. Tidak membantu saya menjadi able atau bisa melihat melalui rasa. Karena tongkat yang menjadikan saya able,” tuturnya.

Begitu juga saat memberi kursi roda. Kursi roda yang diberikan tidak khusus bagi penyandang disabilitas, namun untuk rumah sakit. Marilyn juga mengeluhkan terkait fasilitas publik lain yang tidak ramah pada kaum disabilitas.

Karenanya, perempuan yang pernah menempuh pendidikan psikologi ini berharap pemimpin Kota Medan nantinya bisa membuat kebijakan yang tepat sasaran, terutama bagi para dipable.

“Kita tidak mau di PHP (pemberi harapan palsu, red) lagi. Jika Bang Bobby nanti jadi Walikota Medan, masuk pemerintahan, tolong beri kepedulian pada difable. Kita berharap, setiap pembuatan kebijakan kita dilibatkan,” tuturnya.

Baca juga:  Pesan Ketua MUI Medan ke Bobby Nasution: Bagi Allah Tidak Ada yang Tak Mungkin

Sementara, Lodiana Ayu S.Psi, M. Psi mengatakan Marilyn Lievani, Lindawati Agustin Kwa, Ricky Darmawan, Eti Saragih, dan Sri Melati adalah guru-guru yang mengajar di sekolah ini. Kelima penyandang tunanetra ini mengajar penyandang disabilitas ganda, dengan sabar sejak tahun 2014 lalu.

Rumah bertingkat tiga milik keluarga Lindawati lah yang selama ini dipakai untuk memberikan pembelajaran dengan metode  program pembelajaran individu (PPI).

“Jumlah siswa kita saat ini sebanyak 5 orang. Kemudian, 4 orang dalam tahap pengawasan belajar di rumah. Sebenarnya banyak orangtua yang minta agar disiapkan asrama untuk anaknya dapatkan pendidikan di sini. Namun, tempat belum memadai. Mudah- mudahan tahun depan kita bisa pindah di tempat baru di Jalan Sri Batang Serangan yang kini dalam pembangunan,” terang dia.

Di  kesempatan ini, Bobby Nasution mengakui kedatangan dirinya ke yayasan ini lantaran punya hajat untuk menjadi Bakal Calon Walikota Medan.

Baca juga:  Bobby Nasution Ajak Kolaborasi Milenial Kreatif Kota Medan

“Kami datang bukan untuk memberikan janji. Tapi mengajak semua pihak berkolaborasi untuk mencari solusi mengatasi permasalahan di Kota Medan,” tutur mantan Manajer Medan Jaya ini.

Dia berharap, melalui kolaborasi, dia bisa mendapatkan program-program yang tepat sasaran.

“Kedatangan saya lebih mendengar, ternyata banyak kebijakan yang tanpa melibatkan subjek langsung. Dari sini saya jadi mengetahui apa yang dibutuhkan teman-teman difable. Jadi nanti kita buat program tidak salah sasaran. Makanya mendengarkan langsung,” ucapnya.

Usai berbincang, Bobby diajak melihat langsung ruang kelas dan mendengarkan penampilan Ricky Darmawan dan Eti Saragih dalam bermusik. Kepiawaian Ricky Darmawan memainkan keyboard diiringi permainan drum Eti Saragih dengan lagu berjudul Final Countdown dari band Europe, membuat Bobby Nasution terkesima. (*)

Loading...

Komentar Facebook