Makanan Cepat Saji Membunuh Secara Perlahan, Begini Penjelasannya

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

PUBLIKA.CO.ID – Sejak pandemi virus corona mewabah di seluruh dunia, perusahaan pembuat makanan cepat saji yang tidak mengalami corona blues, karena penjualan mereka melonjak 20-40 persen. Alasan sederhananya adalah, makanan seperti itu mudah dibuat dan memakan waktu lebih sedikit.

Loading...

Sayangnya, banyak dari kita tidak menyadari fakta bahwa makanan ini tidak hanya memengaruhi sistem pencernaan, tetapi juga memengaruhi sistem kekebalan tubuh.

Berikut ini sejumlah penjelasan bagaimana makanan cepat saji yang sebenarnya membunuh kita secara internal, dilansir dari Times of India.

Menurut Tanya S Kapoor, Wellness by Tanya, makanan cepat saji direkayasa agar nyaman dan murah serta memicu keinginan dan menyebabkan makan berlebihan. Yang terpenting, ini beraroma tetapi tidak terlalu kuat sehingga Anda akan cepat bosan.

Selain itu, jumlah lemak, gula, garam, dan ajinomoto yang tinggi —mengubah kimiawi otak seperti halnya kecanduan narkoba. Konsumsi makanan cepat saji yang berlebihan menyebabkan Anda kehilangan kendali dalam mengatur rasa lapar.

Hal ini mengaktifkan pelepasan hormon dopamin penyebab kesenangan. Itu membuat Anda menjadi peka terhadap tingkat dopamin yang tinggi, dan Anda perlu makan lebih banyak untuk mencapai makanan cepat saji yang tinggi itu.

Penggunaan bahan yang tidak sehat

Anda akan terkejut mengetahui bahwa banyak restoran cepat saji menggunakan bahan pengawet kimia yang disebut TBHQ, yang dapat menyebabkan mual, muntah, dan bahkan kematian.

Beberapa juga menggunakan dimethylpolysiloxane dalam saus dan saus, yang setiap penyajiannya mengandung ratusan kalori dan lemak tidak sehat yang melimpah dan natrium yang hampir setiap hari.

Paling berpengaruh pada anak-anak

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, obesitas pada anak-anak meningkat dua kali lipat pada anak-anak dan tiga kali lipat pada remaja dalam 30-40 tahun terakhir.

Penghargaan diberikan pada iklan makanan cepat saji yang dengan sengaja mengklik dan fokus pada bidikan yang membuat ngiler dan menghubungkan temanya dengan gaya hidup sehari-hari keluarga kelas menengah, yang menambah nilai ingat iklan untuk anak-anak.

Para peneliti telah mengamati hubungan yang lebih dalam antara peningkatan iklan untuk makanan tidak bergizi dan tingkat obesitas pada masa kanak-kanak.

Dr Vaishali Lokhande, Konsultan, Penyakit Dalam, Rumah Sakit Apollo, Navi Mumbai menyatakan, unsur-unsur buatan dan tercemar melepaskan radikal-radikal teroksidasi dalam tubuh yang menciptakan keadaan peradangan yang berkelanjutan dalam tubuh. Kondisi peradangan tubuh ini menyerang sistem kekebalan yang seiring waktu secara bertahap memburuk.

“Konsumsi junk food juga dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh yang berisiko bagi penderita diabetes dan hipertensi yang juga dapat memicu terjadinya penyumbatan pembuluh darah,” tutur dia.

Apa solusinya?

Dr Vaishali menyarankan, “Penting bagi orang untuk beralih ke sayuran, buah, kacang-kacangan, ikan, kacang-kacangan dan biji-bijian, dan biji-bijian, terutama selama masa-masa (pandemi) ini. Pada saat yang sama, konsumsi alkohol dan merokok sama berbahayanya, tetapi menutrisi tubuh dengan makanan sehat yang baik pasti dapat membawa efek positif jangka panjang. [*]

Loading...

Komentar Facebook