Haji Agus Salim: Intelektual dan Diplomat Ulung, Menguasai 9 Bahasa Namun Hidup Melarat

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

PUBLIKA.CO.ID – Sosok Haji Agus Salim dikenal intelektual yang cerdas dan kritis. Kemampuan intelektualnya diakui sejumlah pejabat Belanda dan Inggris.

Loading...

Ketua delegasi Belanda Willem Schermerhorn, dalam buku hariannya Het dagboek van Shermerhorn terang-terangan memuji Agus Salim sebagai orang tua yang jenius.

“Agus Salim seorang jenius dalam berbahasa, berbicara, dan menulis dengan sempurna paling sedikit dalam sembilan bahasa. Ia hanya mempunyai satu kelemahan, selama hidupnya, melarat,” ucapnya dikutip dari buku Agus Salim: Diplomat Ulung Perintis Jalan Menuju Dunia Internasional.

Pada 8 Oktober 1884, tepat hari ini 136 tahun yang lalu, seorang bayi laki-laki lahir di Koto Gadang, Sumatra Barat. Dia diberi nama Masyudul Haq, nama seorang tokoh dari sebuah buku yang dibaca ayahnya, Sutan Mohammad Salim. Orang tuanya berharap anaknya itu kelak menjadi seorang yang sesuai dengan arti namanya: “pembela kebenaran.”

Bagaimana Masyudul Haq berubah menjadi Agus Salim?

Menurut sejarawan Asvi Warman Adam dalam H. Agus Salim (1884-1954): Tentang Perang, Jihad, dan Pluralisme, ketika Masyudul kecil, dia diasuh oleh seorang pembantu asal Jawa yang memanggil anak majikannya “den bagus” yang kemudian dipendekan menjadi “gus.” Kemudian teman sekolah dan guru-gurunya pun ikut memanggilnya “Agus”.

Memang kehidupan Agus Salim begitu sederhana, tapi di situ justru yang menarik. Dia mencoba memegang teguh prinspinya. Sebenarnya pendidikan dan kemampuan dia bisa membuat hidupnya nyaman jika bekerja untuk pemerintah Hindia Belanda, tapi ia memilih resistan.

Lantaran sikap kritisnya terhadap kebijakan pemerintah kolonial, Agus Salim kesulitan mencari nafkah. Bahkan, saat menemui seorang teman di kantor Belanda, dia mendapat ejekan.

“Coba kalau mau bekerja sama Belanda, tentu kau tidak seperti sekarang, tak punya apa-apa” ujar teman Agus Salim.

Tak berapa lama, datang seorang adviseur Belanda. Ketika melihat Salim, ia datang kepadanya memberi hormat dan mengulurkan tangan. Sesudah adviseur Belanda pergi, Agus Salim berkata, “Coba kalau saya bekerja sama Belanda, tentu seperti kau. Melihat majikanmu datang, engkau merasa ketakutan. Meskipun saya tidak bekerja, dia hormat kepada saya,” ucap dia.

Mohammad Hatta menilai Agus Salim sebagai tokoh yang tiada tandingannya dalam bersilat lidah, kecerdasannya terlihat lewat lisan dan tulisan, apalagi ketika ia beradu argumentasi.

Bahkan, pengakuan kedaulatan Indonesia oleh Mesir secara de jure tidak terlepas dari tangan dingin Haji Agus Salim. Karena itulah pengakuan de jure pertama di dunia Internasional.

Solichin Salam, sejarawan dan penulis sejumlah biografi tokoh Indonesia dalam bukunya Hadji Agus Salim: Pahlawan Nasional (1965) menilai, Agus Salim bukan hanya diplomat ulung, melainkan juga diplomat pertama yang merintis jalan bagi Indonesia dalam hubungan maupun kegiatan-kegiatan dengan dunia internasional.

Agus Salim memiliki kemampuan bahasa luar biasa. Ia menguasai sembilan bahasa mulai dari bahasa Belanda, Arab, Inggris, Jerman, Prancis, Latin, China, Jepang, hingga Turki. Selain itu, dia juga menguasai bahasa daerah seperti Minang, Jawa, Sunda membuat dia menjadi diplomat dan penerjemah, konsulat di Jeddah.

Kepiawaian Agus Salim dalam urusan bahasa memang tak dapat diragukan. Ia juga menerjemahkan beberapa buku asing. Dia pernah memimpin redaksi di beberapa surat kabar dan namanya termasuk dalam panitia sembilan dan sebagai perancang hukum dasar.

Dalam mendidik anak-anaknya di rumah bersama istrinya, pada awal perkawinan, Agus Salim menganjurkan istrinya Zaitun Nahar banyak membaca dan belajar.

“Kalau kita punya anak nanti, tak usah kita sekolahkan mereka ke sekolah Belanda. Kita sendiri yang harus mengajar mereka!” kata dia.

Agus Salim tidak ingin anaknya dicekoki pemikiran dan kebudayaan penjajah. Dia menganggap, pendidikan saat itu sangat diskriminatif, seperti pemberian nilai rendah bagi pribumi meski kemampuan mereka sama atau bahkan melebihi orang Belanda.

Keputusan Agus Salim dianggap aneh oleh kerabat dan tetangga, sebab anaknya tidak bersekolah formal. Padahal dia orang terpelajar berpendidikan tinggi. Dengan model pendidikan homeschooling, anak-anak Agus Salim meraih sukses dalam kehidupannya.

Haji Agus Salim meninggal dunia di Jakarta, Indonesia, 4 November 1954 pada umur 70 tahun, Oleh Presiden Soekarno pada tanggal 27 Desember 1961 melalui Keppres nomor 657 tahun 1961 Haji Agus Salim ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional Indonesia.

(*)

Loading...

Komentar Facebook