Sebut Laporan RS Siloam Palsu, Melisa Istri JT Akan Lapor Balik

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

PUBLIKA.CO.ID- Gegara kasus penganiayaan terhadap perawat RS Siloam Palembang, JT alias Jason kini ditahan polisi. Istri Jason, Melisa akan tuntut balik RS Siloam. Hal ini ia sampaikan lewat akun Instagram pribadinya.

Loading...

“Saya pelaku, silakan tanya saya langsung. Untuk RS Siloam laporannya palsu. Siap-siap kita akan selesaikan secara hukum,” tegas Melisa dilansir TribunnewsBogor.com dari akun Instagram halomelisa21.

Diakui Melisa, ia sudah memiliki banyak bukti berupa foto dan video, bahwa sang suster lebih dulu menganiaya anaknya.

Bahkan akibat perlakuan kasar sang perawat, anak Melisa disebut sampai mengeluarkan darah cukup banyak.

“Foto anak saya ada, dan perawat sudah melakukan penganiayaan terhadap anak saya yang usianya 2,5 tahun. Sampai darah anak saya muncrat kemana-mana. Fotonya ada, kita siapkan,” tegas Melisa.

Disebutkan Melisa, perawat RS tersebut juga sama sekali tak minta maaf ataupun merasa bersalah.

“Coba kalau anaknya yang masih bayi diperlakukan tidak baik oleh perawat RS, sehingga darah anaknya kemana-mana. Kira-kira kamu akan diam atau marah?”

“Suster nyabut infus dan hansaplast anak saya tidak sesuai dengan prosedur, dan ia tidak merasa bersalah ataupun minta maaf.

Untung ya, jarumnya gak patah di dalam tangan anak saya,” papar Melisa.

Maka dari itu, Melisa pun ngaku siap membngkar perlakuan kasar sang perawat di persidangan nanti.

“Sampai jumpa di persidangan,” tulis Melisa.

Hal serupa diungkapkan Melisa, Istri JT kepada wartawan Sripoku.

Menurut Melisa, perawat RS Siloam Palembang yang dianiaya JT itu tidak profesional.

“Saya mau klarifikasi di sini, kejadian tersebut bermula karena adanya ketidak profesionalan seorang suster rumah sakit dalam melayani pasien.

Menurut saya sebagai orang tua bisa berakibat fatal, apalagi anak saya masih balita,” ungkap Melisa dikutip TribunnewsBogor.com dari Sripoku.com.

Menurut Melisa, perlakuan perawat RS Siloam sudah tak mengenakan sejak awal.

Mulai dari nada bicara, hingga ucapannya saat menangani anak Melisa.

“Sebenernya jujur, dari awal di situ perasaan saya sudah tidak enak melihat sikap suster itu. Dari nada bicaranya saja agak ketus saat menangani anak saya yang rewel, juga nyeletuk ‘Ini (anaknya) rewel terus, harusnya kalau siang jangan ditidurin jadi malem ngga rewel terus’.

Yah saya jadi tidak enaklah dengernya, kok bisa seorang suster tega ngomong seperti itu,” kata Melisa.

Melisa mengatakan, cara perawat mencabut infus anaknya begitu kasar.

“Ternyata bener kejadian kan, udah dia nyabutnya kasar darah sampai kemana-mana di baju, lantai, kasur,” kata Melisa. Melisa mengaku malah disalahkan ketika banyak darah yang keluar.

Melisa, istri pelaku penganiayaan perawat RS Siloam (Sripoku/tribunsumse)”Eh, malah saya disalahin katanya, sebaiknya ibu-ibu jangan gendong anak,” tuturnya. Melihat yang terjadi pada anaknya, Melisa panik.

“Sebagai orangtua saya pikir wajar jika kita panik, apalagi setelah liat anak saya sampai keluar darah si suster itu tidak mau meminta maaf, Masih ada bekas darahnya di baju, semua saya foto,” kata Melisa.

Saat darah keluar, menurut Melisa perawat di RS Siloam hanya diam saja. Ia baru mendapat penanganan ketika mengadukannya ke kepala perawat.

“Fatal sampai berdarah itu, saya sampai ngadu ke kepala perawat baru ditangani darah tersebut di kasih plester. Sama suster itu darah anak saya cuma ditutul-tutul aja pakai tissu toilet. Saya ga bohong saya berani bersaksi nanti di pengadilan,” kata Melisa.

Melisa pun menyarankan agar RS Siloam memperbaiki pelayanannya.

“Saya minta pihak Rumah Sakit apalagi Rumah Sakit Siloam punya record sebagai rumah sakit bagus, pertimbangkan lagi kejadian ini jangan sampai terjadi ke pasien yang lain apalagi balita karena bisa membahayakan,”

“Menurut saya sikapnya sangat tidak profesional dan sangat tidak layak bekerja di rumah sakit manapun. Harus dipertimbangkan suster itu jika diterima bekerja lagi,” pungkasnya.

JT Minta maaf

Melihat tangan anaknya berdarah, istri pelaku langsung menghubungi JT. Ketika tiba di ruangan anaknya, pelaku langsung marah-marah dan memukul korban.

Perawat lain yang berada di sana sempat mencoba melerai. Namun, JT masih emosi dan menendang perawat itu ketika CRS meminta maaf.

“Istri pelaku menelepon suaminya yang ada di luar mengabarkan tangan anaknya berdarah. pelaku panik langsung datang dan menganiaya korban, ponsel milik teman korban yang merekam juga dibanting pelaku,” ujar Kapolres.Pelaku yang berada di luar langsung emosi dan mendatangi rumah sakit.

JT pun mengakui perbuatannya salah dan mengaku tersulut emosi saat itu.

“Saya saat itu tidak di TKP pak. Lalu ditelepon istri, yang mengatakan bahwa tangan anak saya keluar darah usai dilepas infus. Nah mengetahui hal itu saya langsung cepat -cepat menuju kamar ruang anak saya di 6026 lantai 6 RS Siloam Palembang,” ungkapnya.

Melihat hal tersebut, JT melanjutkan bahwa emosinya pun langsung tersulut, memarahi korban dan memukulinya. Hingga peristiwa ini pun diketahui perawat yang lain.

“Jujur pak saya saat itu merasa panik. Melihat anak saya tanggan mengeluarkan darah, saat itulah saya langsung memarahi korban dan memukulinya,’ katanya.

Atas peristiwa ini, JT pun meminta maaf sebesar-besarnya kepada korban, keluarga korban, dan semua pihak RS Siloam.

 

SUMBER: tribunjateng.com

Loading...

Komentar Facebook